Wed, 24 Jul 2024

Berita, 18 May 2024 21:20 - 2 bulan yang lalu

Kopi Indonesia di Pameran Kopi Akbar di Australia

  • Zola

admin

0 suka
40 dilihat
0 komentar
Berita
image
Melbourne International Coffee Expo | dok. kemlu.go.id

Kopi Indonesia ikut berpartisipasi di gelaran Melbourne International Coffee Expo [MICE] 2024 yang berlangsung pada tanggal 12-14 Mei 2024 di Melbourne Convention and Exhibition Centre [MCEC].

 

Sejak pertama kali digelar pada tahun 2012, MICE telah mendapat reputasi sebagai salah satu pameran kopi terbesar dan terdinamis di kawasan Asia Pasifik. Laman resmi pameran, menyebutkan bahwa gelaran MICE tahun 2023 berhasil diikuti lebih kurang 11.000 peserta. Sementara itu, perhelatan tahun 2024 kali ini diikuti tak kurang dari 76 eksibitor pelaku industri kopi dari berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia.

kopi Melbourne - KedaiKata 2.jpg

Melbourne International Coffee Expo | dok. kemlu.go.id

Kehadiran kopi Indonesia di MICE 2024 merupakan kolaborasi antara berbagai pemangku kepentingan Indonesia, yaitu: pelaku bisnis, Konsulat Jenderal Republik Indonesia [KJRI] Melbourne, Indonesian Trade Promotion Centre [ITPC] Sydney, Kedutaan Besar Republik Indonesia [KBRI] Canberra, dan Kantor Perwakilan Bank Indonesia [KPwBI] Beijing.

“Paviliun ini adalah ajang terbaik untuk menunjukkan cita rasa dari kekayaan budaya kopi Indonesia kepada publik Australia dan mancanegara. Dari kopi Gayo, Ciwidey, hingga kopi Papua Pegunungan. Tahun ini juga spesial, karena kita juga memperkenalkan kopi dari negara-negara Melanesian Spearhead Group [MSG] dalam Paviliun Indonesia. Upaya ini adalah bentuk komitmen Indonesia sebagai bagian dari komunitas Melanesia di Pasifik,” tutur Dr. Siswo Pramono, Duta Besar RI untuk Australia dan Vanuatu.

kopi Melbourne - KedaiKata 5.jpg

Melbourne International Coffee Expo | dok. kemlu.go.id

Dari keterangan pers yang diterima KedaiKata, stan Indonesia menghadirkan pelaku bisnis kopi unggulan Indonesia, yaitu: AnHar Kopi, Ariga Coffee, ASLAN Coffee Roasters, Expindo Sinar Jaya, Kancil Global, KSU Baliem Arabica [dengan nama merk Baliem Blue Coffee; moto ‘Kenggi Abulok Kambe Abulok’ yang artinya “Tangan Bergerak maka Mulut-pun Bergerak”], Opal Coffee, dan Papua Black Gold Coffee [petani, pekebun, dan kopi]. Kopi yang ditampilkan di pameran merefleksikan kekayaan kopi dari berbagai daerah di Indonesia; dari timur ke Barat, antara lain: Abmisibil, Aceh, Ciwidey, Ijen, Gayo, Kindang, Kiwirok, Malabar, Peneli, Pulu-pulu, Sabin, Semendo, Sigi, Tiom, Tura Jaji, dan Wahana Estate.

 

Kuncoro Waseso, Konsul Jenderal RI untuk Victoria dan Tasmania, menyebutkan bahwa “Salah satu kemiripan dua negara bertetangga Indonesia dan Australia adalah budaya minum kopi yang kuat. Kopi tidak saja penting dari segi komersial, namun juga bagi relasi sosial budaya di kedua negara. Kemiripan tersebut perlu dimanfaatkan untuk menjadi jembatan penghubung dalam mendekatkan masyarakat kedua negara dan, pada saat yang bersamaan, meningkatkan hubungan ekonomi bilateral. Terlebih dengan telah berlakunya Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia [IA-CEPA].”

kopi Melbourne - KedaiKata 3.png

Melbourne International Coffee Expo | dok. kemlu.go.id

Di pameran tersebut, stan Indonesia juga menampilkan berbagai produk inovasi bioplastik berbasis rumput laut seperti cangkir, mangkuk, piring, dan sedotan yang dikembangkan oleh Ijo Inovasi Indonesia. Produk-produk tersebut merupakan bagian dari upaya hilirisasi rumput laut dengan memanfaatkan potensi rumput laut Indonesia yang belum banyak terjamah untuk menciptakan alternatif biodegradable dan kompos rumah bagi plastik tradisional. Inovasi tersebut menunjukan komitmen Indonesia untuk memimpin perubahan lingkungan global serta menawarkan solusi praktis yang menekankan pada pentingnya pengembangan berkelanjutan dalam skala global.

Baca Juga: Bandung dan Melbourne Tandatangani Kerja Sama Antarkota

Guna menampilkan ragam cita rasa kopi Nusantara kepada pengunjung MICE 2024, para eksibitor di stan Indonesia menyajikan sampel kopi tiap hari. Upaya tersebut berhasil menarik minat pengunjung pameran untuk mengetahui lebih jauh kopi Indonesia. Puluhan leads/minat disampaikan pengunjung kepada eksibitor di stan Indonesia tempat transaksi potensial diperkirakan lebih dari USD 500 ribu.

kopi Melbourne - KedaiKata 4.jpg

Melbourne International Coffee Expo | dok. kemlu.go.id

Kehadiran Indonesia di pameran tersebut ditutup dengan penandatanganan Letter of Intent [LoI] oleh ASLAN Coffee Roasters dan Ariga Coffee yang menyatakan komitmen untuk membeli dan mendukung promosi kopi produksi UMKM Indonesia, khususnya binaan Bank Indonesia. ASLAN Coffee Roasters sendiri telah menyatakan keinginan untuk mengimpor kopi Indonesia ke Australia senilai USD 39 ribu.

Penandatanganan LoI tersebut disaksikan oleh Doni Primanto Joewono, Deputi Gubernur Bank Indonesia; Kuncoro Waseso; dan, Lintang Paramitasari, Wakil Kepala Perwakilan RI Canberra. “Keikutsertaan Indonesia dalam MICE 2024 diharapkan dapat memperkuat posisi sebagai salah satu produsen kopi terkemuka di dunia. Kesepakatan bisnis yang terjalin di hari ini mencerminkan keberhasilan Indonesia dalam memperkenalkan kopi Indonesia di pasar Australia," jelas Christhophorus Barutu, Direktur ITPC Sydney. [][Rudi Tenggarawan/PR/KK]

 

Komentar

Belum ada komentar !

Kirim Komentar

Anda belum dapat berkomentar. Harap Login terlebih dahulu